UKM Pinjaman Bisnis Online
Pinjaman Sheren  

Bisakah UKM Menggunakan Pinjaman Bisnis Online?

UKM atau Usaha Kecil hingga Menengah dikategorikan, tergantung pada negara tempat mereka berada dan industri tempat mereka berada. Ini adalah perusahaan non-anak dan perusahaan independen. Di sebagian besar negara, UKM, bersama dengan pembayar utama industri terkait, merupakan bagian terbesar dari impor dan ekspor ekonomi negara mereka dan bertanggung jawab untuk menjadi pemberi kerja yang paling terdiversifikasi di negara tersebut.

Umumnya, jumlah karyawan untuk perusahaan-perusahaan ini berkisar antara 250 untuk usaha kecil hingga 1000-1200 untuk perusahaan menengah.

Dalam konteks India, UKM adalah perusahaan di mana investasi dalam pabrik dan permesinan berkisar dari 25 lakh hingga 10 crores atau antara 10 lakh hingga 5 crores di sebuah perusahaan manufaktur. UKM telah terbukti menjadi sektor yang paling dinamis dan menjanjikan dalam perekonomian India dalam 50 tahun terakhir, membantu meningkatkan lapangan kerja dan menghasilkan pendapatan per kapita masyarakat negara tersebut. UKM berkontribusi hampir 8% dari PDB negara.

Jika perusahaan Anda termasuk dalam kategori UKM dan Anda mencari pinjaman bisnis terbaik untuk usaha kecil seperti milik Anda, artikel ini dirancang khusus untuk Anda. Pada artikel ini, kami akan mempelajari lebih dalam bagaimana UKM dapat memanfaatkan pinjaman bisnis online. Meskipun ada banyak artikel untuk memberi tahu Anda cara mendapatkan pinjaman dan barang-barang, kebanyakan di luar sana sulit diikuti karena penggunaan jargon yang berlebihan. Silakan baca terus untuk mengetahui bagaimana memanfaatkan pinjaman usaha kecil di India online.

Dengan meningkatnya NPA (Non Performing Assets), bank menjadi semakin ketat. Pinjaman bisnis yang tersedia menjadi cara yang sibuk, memakan waktu, dan lebih sering daripada bukan cara yang sia-sia untuk mengumpulkan dana untuk bisnis Anda. Bahkan ketika ada banyak sumber di mana orang dapat menghasilkan dana yang diperlukan untuk bisnisnya, seperti berikut ini:

  • Surat Kredit Berdokumen
  • Pendanaan Jangka Pendek, Menengah, atau Panjang
  • Diskon Tagihan
  • Pinjaman untuk aset tidak bergerak (terutama dan atau rumah)
  • Pinjaman bisnis tanpa jaminan
  • Kapitalis Ventura
  • Pinjaman peer-to-peer

Namun demikian, pinjaman yang diberikan oleh NBFC (Perusahaan Pembiayaan Non-Perbankan) tanpa agunan adalah pinjaman yang paling banyak dicari. Mari kita cari tahu mengapa pinjaman bisnis UKM ini begitu populer dalam hal pinjaman bisnis UKM.

*Pertama dan terpenting, setiap perjanjian pinjaman dan pencairan seluruhnya dapat dilakukan secara online. Saat berada di bank, membuat pengajuan pinjaman Anda macet dalam prosedur yang panjang dan menunggu lama bahkan ketika Anda sangat membutuhkan uang tampaknya telah diterima begitu saja sebagai proses yang menyakitkan yang harus dilalui setiap orang, prosedur pengajuan pinjaman NBFC ditemukan sebagai penyelamat bagi banyak orang daftar bola88. Anda dapat duduk di mana saja dan kapan saja dan dapat menandatangani perjanjian pinjaman Anda sambil mengambil pinjaman usaha kecil melalui NBFC.

  • Ketika bisnis dengan omset 10 lakh + mendekati NBFC, tidak ada jaminan atau uang jaminan yang diminta untuk pinjaman usaha kecil 1-5 lakh, ini telah meningkatkan basis konsumen NBFC, seperti di negara seperti India, banyak usaha kecil tidak mau. Mampu membeli uang jaminan ini.
  • Meskipun bank memiliki suku bunga yang sangat tinggi untuk sebagian besar produknya, LKNB cenderung mempertahankan suku bunga rendah agar usaha kecil dapat berkembang.
  • Dengan regulasi ketat dan kompleks terkait kredit usaha, bank cenderung menakut-nakuti calon nasabah. Banyak UMKM yang sejahtera yang benar-benar membutuhkan uang pada akhirnya hanya membuang-buang waktu dan tanpa dana yang diperlukan untuk menjalankan bisnis. Sedangkan karena persyaratan dokumen yang minim dan aturan yang lugas & jelas, LKNB cenderung menjadi pilihan yang lebih baik.
  • Jika Anda telah meremehkan kebutuhan Anda saat mengambil pinjaman bisnis dan kehabisan dana untuk menjalankan bisnis, Anda dapat meminjam dana di atas jumlah pinjaman Anda yang terhutang. Pinjaman ‘top-up’ datang dengan tingkat bunga dan biaya pemrosesan yang lebih rendah daripada pinjaman Anda saat ini.
  • Karena aturan ketat mereka, bank selalu skeptis tentang penyaluran pinjaman usaha kepada perusahaan dengan catatan pembayaran masa lalu yang kurang baik. Sedangkan NBFC mengevaluasi suatu perusahaan lebih dari sekedar nilai kredit untuk sanksi pinjaman usaha. Ada banyak aspek dalam sebuah bisnis, selain dari sekedar nilai kredit, yang menentukan apakah akan menguntungkan dalam jangka panjang. NBFC mempertimbangkan semua aspek tersebut.