Suku Bunga Pinjaman Bisnis
Pinjaman Sheren  

Bagaimana Suku Bunga Ditentukan untuk Pinjaman Bisnis?

Suku bunga pinjaman bisnis sangat bervariasi, berdasarkan jenis pinjaman, pemberi pinjaman yang bersangkutan, dan peminjam yang bersangkutan. Tak perlu dikatakan, skenario ekonomi memainkan peran kunci, yang tercermin dalam fakta bahwa lebih sulit dan lebih mahal untuk mendapatkan pinjaman usaha pada saat ekonomi umum menurun.

Tentunya, persaingan memiliki pengaruh yang cukup besar, tetapi tarifnya tidak akan setengah lebih murah di bank lain. Secara umum, faktor utama yang mempengaruhi tingkat bunga pinjaman bisnis dapat diklasifikasikan ke dalam dua kategori besar: faktor terkait bisnis, dan faktor yang terkait dengan pemilik bisnis, pemberi pinjaman, dan pinjaman. NBFC menawarkan pinjaman UMKM dan UKM untuk pertumbuhan dan ekspansi bisnis. Ini tidak hanya menjanjikan nilai pinjaman yang tinggi hingga Rs. 30 lakh dengan suku bunga rendah, tetapi juga meyakinkan peminjam untuk memberikan solusi keuangan terbaik untuk usaha kecil dan menengah. Pinjaman ini dapat dicairkan dalam 24 jam dengan hanya mengirimkan 2 dokumen.

Tingkat bunga pinjaman bisnis umumnya dipengaruhi oleh tiga faktor berikut yang terkait dengan bisnis yang meminjam dana:

Kapasitas:

Kapasitas mengacu pada berapa banyak uang yang dapat dipinjam bisnis, yang juga merupakan indikator seberapa banyak mereka dapat membayar kembali dan seberapa cepat. Pemberi pinjaman menghitung ini dengan membandingkan kewajiban bulanan biasa dan pendapatan bulanan biasa. Faktor lain yang juga berpengaruh adalah periode waktu di mana bisnis telah beroperasi dan periode di mana bisnis tersebut menghasilkan keuntungan. Banyak pemberi pinjaman meminta perusahaan untuk memberikan bukti akuntansi dua atau tiga tahun menguntungkan berturut-turut untuk menawarkan pinjaman bisnis.

Jenis bisnis:

Beberapa jenis bisnis dianggap lebih aman daripada yang lain, oleh pemberi pinjaman. Misalnya, startup online akan dianggap lebih berisiko daripada jenis bisnis lain, dan karenanya, terpaksa membayar suku bunga lebih tinggi untuk pinjaman bisnis.

Jaminan:

Hampir setiap pinjaman bisnis membutuhkan agunan. Agunan ini dapat berupa aset perusahaan atau aset pribadi pemiliknya. Aset perusahaan dapat berupa mesin, peralatan, real estat, piutang, inventaris milik perusahaan, dll. Semakin banyak agunan yang disajikan, semakin rendah tingkat bunganya. Namun, perlu dicatat bahwa tingkat diskonto akan diterapkan pada nilai aset ini untuk menghitung dasar pinjaman.

Bagaimana spesifik bank, spesifikasi pinjaman dan spesifik pemilik bisnis mempengaruhi tingkat pinjaman bisnis:

Jenis Lembaga Pemberi Pinjaman:

Jenis pemberi pinjaman yang berbeda biasanya menawarkan tingkat bunga yang berbeda untuk pinjaman bisnis. Misalnya, biasanya lebih murah untuk bank asing. Selain itu, bank spesialis mungkin menawarkan harga yang lebih murah daripada bank ritel besar. Selain itu, broker, yang bukan pemberi pinjaman, tetapi dapat menemukan yang tepat, akan memburu harga yang lebih murah untuk klien mereka.

Spesifikasi Pinjaman:

Pinjaman yang berbeda disertai dengan tingkat bunga yang berbeda. Semakin besar besaran pinjaman, semakin murah tingkat bunganya, karena bisnis akan memiliki lebih banyak waktu untuk melakukan pembayaran kembali Ancol4D. Selain itu, perhatikan bahwa pinjaman bisnis yang dijamin menjanjikan harga yang lebih murah daripada pinjaman bisnis tanpa jaminan.

Spesifikasi Pemilik Bisnis:

Karena jaminan direktur sering kali diperlukan untuk pinjaman bisnis tanpa agunan, riwayat kredit pribadi pemilik atau direktur bisnis juga akan diteliti dan dengan demikian, berpengaruh pada suku bunga pinjaman bisnis.

Intinya, bank selalu menargetkan untuk memaksimalkan keuntungan bagi pemegang sahamnya. Di sisi lain, konsumen dan bisnis mencari tarif serendah mungkin. Dari perspektif pelanggan, selalu terbayar jika memiliki skor kredit setinggi mungkin, memberikan jaminan atau uang muka yang besar untuk pinjaman, dan menggunakan banyak layanan dari bank yang sama untuk mendapatkan diskon.