Hal yang Wajib Diperhatikan Saat Berinvestasi di Saham Penny
Investasi Sheren  

Hal yang Wajib Diperhatikan Saat Berinvestasi di Saham Penny

Fakta yang menyedihkan adalah bahwa banyak investor baru yang terburu-buru untuk membeli saham di saham hanya dengan tip ramah dari rekan kerja yang bermaksud baik. Bayangkan betapa jauh lebih efektifnya usaha Anda dalam perdagangan saham jika Anda meluangkan waktu untuk meneliti tip yang ramah daripada melompat ke dalam proses pembelian. Berikut adalah beberapa hal yang harus benar-benar Anda perhatikan tentang sebuah perusahaan sebelum berinvestasi di saham mereka dan bagaimana hal-hal ini dapat memengaruhi laba atas investasi Anda.

1. Pendapatan Perusahaan

Pendapatan perusahaan adalah berapa banyak uang yang sebenarnya diperoleh perusahaan. Ada banyak saham penny yang secara harfiah dalam tahap pengembangan dan mungkin tidak memiliki pendapatan sama sekali atau sedang mengembangkan produk baru yang mungkin memiliki dampak besar pada pendapatan dan potensi pertumbuhan perusahaan. Anda harus khawatir tentang perusahaan yang telah ada untuk sementara waktu yang memiliki sedikit atau tanpa pendapatan. Anda juga ingin hati-hati mengamati perusahaan yang sedang berkembang yang sedang tren menuju pasar baru untuk memastikan bahwa pendapatan mereka sejalan dengan pertumbuhan mereka.

2. Pendapatan Petunjuk

Pendapatan adalah petunjuk tentang potensi pendapatan. Semua perusahaan memiliki satu tujuan yang sama: menghasilkan uang. Ketika pendapatan meningkat dan melebihi biaya, keajaiban mulai terjadi. Arus kas positif dapat memiliki efek yang luar biasa pada saham penny karena investor memperhatikannya dan menyadari bahwa mereka sedang dalam perjalanan.

Saham penny harus banyak didanai oleh sumber eksternal, memiliki posisi kas yang substansial, atau pendapatan positif untuk mendanai operasi dan ekspansi yang sedang berlangsung, mempertahankan status quo, dan/atau memanfaatkan peluang strategis tertentu untuk pertumbuhan.

3. Utang

Banyak perusahaan menemukan diri mereka dibebani dengan hutang yang signifikan dan terkadang tidak praktis selama fase pertumbuhan awal dan proses awal. Ini dapat merugikan dalam banyak hal. Salah satu cara ini, yang hampir segera terlihat, adalah pemotongan keuntungan yang tampaknya menghambat pembayaran bunga.

Kreditur juga terkadang memilih untuk menagih seluruh hutang, yang dapat melumpuhkan operasi. Dan kemudian ada masalah bahwa beberapa kreditur suka menunjukkan kontrol yang besar untuk bisnis yang mereka danai, yang mengarah ke perjuangan besar-besaran antara kontrol bank dan independensi pemilik bisnis.

Sampai sebuah perusahaan cukup mapan untuk pendapatan melebihi pengeluaran, hutang akan terus bertambah. Hal ini tentu saja tidak berlaku jika perusahaan menawarkan penawaran saham dilutif atau menyerahkan sejumlah besar kendali kepada investor.

4. Aset

Aset bisnis mencakup semua uang tunai, inventaris, dan properti fisik yang dimiliki perusahaan yang dapat diberikan nilai moneter. Jumlah aset perusahaan dapat memberikan gambaran yang sangat baik tentang kesehatan perusahaan secara keseluruhan. Misalnya perusahaan yang memiliki aset senilai $1 Miliar dan hanya mengeluarkan biaya operasional sebesar $100 Juta seharusnya dapat memenuhi pengeluarannya untuk sementara waktu.

Juga sebuah perusahaan yang memiliki banyak aset lain-lain yang bisa dijual untuk meningkatkan modal juga bisa dilihat sebagai investasi yang solid. Berhati-hatilah agar Anda mengkonfirmasi nilai aset tersebut dan yakin bahwa aset tersebut sebenarnya bukan liabilitas.

5. Kewajiban

Sementara hal-hal yang bernilai yang dimiliki oleh perusahaan adalah asetnya, hal-hal yang menghabiskan uang perusahaan atau mengganggu pertumbuhan akan dianggap sebagai kewajiban. Semakin rendah angka ini, semakin baik potensi investasi perusahaan. Sangat penting bagi Anda untuk tidak pernah memilih untuk berinvestasi di perusahaan yang memiliki kewajiban lebih besar daripada aset. Tujuannya adalah untuk menemukan perusahaan dengan setidaknya rasio 1:2 aset dan kewajiban agar perusahaan itu memiliki cukup ruang untuk bernapas untuk keadaan darurat dan rasa sakit yang akan muncul.

Jika Anda tidak memiliki setidaknya informasi minimum ini tentang sebuah perusahaan, maka Anda benar-benar belum siap untuk berinvestasi di perusahaan tersebut. Meskipun bagus untuk melompat dan memulai sesuatu, itu bahkan jauh lebih baik ketika Anda bisa memulai dengan tanda di kategori menang daripada kalah. Gambaran permukaan sebuah perusahaan mungkin tampak cerah, selalu lakukan sedikit penggalian untuk melihat apa yang Anda dapatkan sebelum mengambil risiko. Jangan pernah takut untuk mempelajari investasi potensial sebelum Anda membeli.